-->

Ads 720 x 90

Unggulan

NASA menemukan meteor berongga yang mengandung besi di planet mars

NASA menemukan meteor berongga yang mengandung besi di planet mars
NASA (the National Aeronautics and Space Administration in the United States)  mengumumkan bahwa Curiosity rover  telah menemukan sebuah meteorit berbentuk aneh saat menjelajahi di Planet Merah atau Planet mars tersebut. Meteorit, tampaknya banyak mengandung besi. Bongkahan besar tersebut saat ditemukan,  disertai dengan satu sedikit lebih kecil yang berada di dekat dan dapat dilihat di bagian depan.
Dalam siaran pers tentang masalah ini, para peneliti dengan NASA menjelaskan bahwa rover Curiosity metemukan meteorit ini pada permukaan Planet Merah beberapa waktu lalu, pada tanggal 25 Mei,
Sejak itu, para astronom telah sepakat untuk menamai bongkahan berukuran besar dengan nama meteorit Lebanon, dan yang lebih kecil dekat dengan itu Lebanon B, NASA melanjutkan dengan rinci di situsnya.

Gambar yang diperoleh dengan bantuan penjelajah Curiosity mengindikasikan bahwa ukuran Lebanon lebarnya sekitar 2 meter (sekitar 6,5 kaki)  dan sport beberapa rongga pada permukaannya. Meskipun lebih kecil, Lebanon B tampak sangat mirip.

Para ilmuwan berteori bahwa Lebanon dan Lebanon B bisa berongga tersebut mengikuti proses erosi. Mereka juga mengatakan bahwa a mungkin  rongga yang ditinggalkan olehcrystalline yang sekarang tidak lagi menjadi bagian dan terpisahkan dari tampilan mereka.

"gambar menunjukkan rongga berbentuk sudut pada permukaan batu. Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa mereka dihasilkan dari erosi preferensial sepanjang batas crystalline di dalam logam yang dari batu itu, "jelas NASA.

Selanjutnya, "Kemungkinan lain adalah bahwa rongga tersebut pernah mengandung kristal olivin, yang dapat ditemukan dalam tipe yang jarang dari meteorit batuan-besi disebut pallasites, diperkirakan telah terbentuk dekat batas inti-mantel dalam sebuah asteroid."

Selama bertahun-tahun, beberapa meteorit besi lainnya telah ditemukan di permukaan Mars. Para ilmuwan menduga bahwa alasan mengapa meteorit tersebut lebih umum di Planet Merah daripada batu karena batuan ruang angkasa besi lebih mungkin untuk bertahan proses erosi di planet ini.

NASA. mengatakan, "Di Mars, meteorit besi mendominasi sejumlah kecil meteorit yang telah ditemukan. Sebagian penjelasan bisa datang dari resistansi meteorit besi untuk proses erosi di Mars. "

Meteorit besi telah sampai sekarang telah ditemukan tidak hanya di Mars, tetapi juga di Bumi. Namun, seperti halnya dengan batuan ruang angkasa yang kehadirannya sejauh ini telah didokumentasikan di Planet Merah, meteorit besi cenderung sedikit di dalam bumi.

Kerist
Halo...

Related Posts

1 komentar

  1. Semoga bisa bermanfaat bagi bumi, komentar sudah saya tanggapi.

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan Berkomentar disini

Subscribe Our Newsletter